Keluhan seorang Anak…..

Di suatu sore, seorang anak datang kepada ayahnya yg sedang baca koran… “Oh Ayah, ayah” kata sang anak…

“Ada apa?” tanya sang ayah…..

“aku capek, sangat capek … aku capek karena aku belajar mati matian untuk mendapat nilai bagus sedang temanku bisa dapat nilai bagus dengan menyontek…aku mau menyontek saja! aku capek. sangat capek…

aku capek karena aku harus terus membantu ibu membersihkan rumah, sedang temanku punya pembantu, aku ingin kita punya pembantu saja! … aku capel, sangat capek …

aku cape karena aku harus menabung, sedang temanku bisa terus jajan tanpa harus menabung…aku ingin jajan terus! …

aku capek, sangat capek karena aku harus menjaga lisanku untuk tidak menyakiti, sedang temanku enak saja berbicara sampai aku sakit hati…

aku capek, sangat capek karena aku harus menjaga sikapku untuk menghormati teman teman ku, sedang teman temanku seenaknya saja bersikap kepada ku…

aku capek ayah, aku capek menahan diri…aku ingin seperti mereka…mereka terlihat senang, aku ingin bersikap seperti mereka ayah ! ..” sang anak mulai menangis…

Kemudian sang ayah hanya tersenyum dan mengelus kepala anaknya sambil berkata ” anakku ayo ikut ayah, ayah akan menunjukkan sesuatu kepadamu”, lalu sang ayah menarik tangan sang anak kemudian mereka menyusuri sebuah jalan yang sangat jelek, banyak duri, serangga, lumpur, dan ilalang… lalu sang anak pun mulai mengeluh ” ayah mau kemana kita?? aku tidak suka jalan ini, lihat sepatuku jadi kotor, kakiku luka karena tertusuk duri. badanku dikelilingi oleh serangga, berjalanpun susah krn ada banyak ilalang… aku benci jalan ini ayah” … sang ayah hanya diam.

Sampai akhirnya mereka sampai pada sebuah telaga yang sangat indah, airnya sangat segar, ada banyak kupu kupu, bunga bunga yang cantik, dan pepohonan yang rindang…

“Wwaaaah… tempat apa ini ayah? aku suka! aku suka tempat ini!” sang ayah hanya diam dan kemudian duduk di bawah pohon yang rindang beralaskan rerumputan hijau.
“Kemarilah anakku, ayo duduk di samping ayah” ujar sang ayah, lalu sang anak pun ikut duduk di samping ayahnya.
” Anakku, tahukah kau mengapa di sini begitu sepi? padahal tempat ini begitu indah…?”
” Tidak tahu ayah, memangnya kenapa?”
” Itu karena orang orang tidak mau menyusuri jalan yang jelek tadi, padahal mereka tau ada telaga di sini, tetapi mereka tidak bisa bersabar dalam menyusuri jalan itu”
” Ooh… berarti kita orang yang sabar ya yah? alhamdulillah”
” Nah, akhirnya kau mengerti”
” Mengerti apa? aku tidak mengerti”
” Anakku, butuh kesabaran dalam belajar, butuh kesabaran dalam bersikap baik, butuh kesabaran dalam kujujuran, butuh kesabaran dalam setiap kebaikan agar kita mendapat kemenangan, seperti jalan yang tadi… bukankah kau harus sabar saat ada duri melukai kakimu, kau harus sabar saat lumpur mengotori sepatumu, kau harus sabar melawati ilalang dan kau pun harus sabar saat dikelilingi serangga…

dan akhirnya semuanya terbayar kan? ada telaga yang sangatt indah.. seandainya kau tidak sabar, apa yang kau dapat? kau tidak akan mendapat apa apa anakku, oleh karena itu bersabarlah anakku”
” Tapi ayah, tidak mudah untuk bersabar ”
” Aku tau, oleh karena itu ada ayah yang menggenggam tanganmu agar kau tetap kuat … begitu pula hidup, ada ayah dan ibu yang akan terus berada di sampingmu agar saat kau jatuh, kami bisa mengangkatmu, tapi… ingatlah anakku… ayah dan ibu tidak selamanya bisa mengangkatmu saat kau jatuh, suatu saat nanti, kau harus bisa berdiri sendiri… maka jangan pernah kau gantungkan hidupmu pada orang lain,

jadilah dirimu sendiri… seorang pemuda muslim yang kuat, yang tetap tabah dan istiqomah karena ia tahu ada Allah di sampingnya… maka kau akan dapati dirimu tetap berjalan menyusuri kehidupan saat yang lain memutuskan untuk berhenti dan pulang… maka kau tau akhirnya kan?”

” Ya ayah, aku tau.. aku akan dapat surga yang indah yang lebih indah dari telaga ini … sekarang aku mengerti … terima kasih ayah , aku akan tegar saat yang lain terlempar ”
Sang ayah hanya tersenyum sambil menatap wajah anak kesayangannya

****

saudaraku…. terkadang kita terburu-buru ingin mencapai sesuatu dalam hidup ini, kita lupa akan adanya proses yang harus dilalui terlebih dahulu apa lagi dalam hal pencarian materi. kita hanya menginginkan yg instan tanpa melalui proses bekerja dan berusaha. Sebagai contoh dengan adanya pesugihan…. dan hal yg berbau klenik di jalankan demi mendapatkan sesuatu yang sering kita dengar. itu merupakan suatu usaha, betul….. tetapi usaha yang tidak benar. Dalam hidup ini kita sering mendengarkan pepatah mengatakan “berakit-rakit kita kehulu dan berenang ketepian.. bersakit-sakit dahulu baru bersenang kemudian” pepatah tersebut menunjukkan bahwa ada proses yang harus kita jalani untuk mendapatkan sesuatu dan dalam menjalani proses tersebut jarang yang mulus dan lancar banyak hambatan /duri di sepanjang jalan. Dibutuhkan kesabaran dan ketekunan dalam mencapai sebuah keinginan.

Hidup ini ibaratnya pendakian gunung, berjalan diatas batu yang terjal dan badai serta kabut untuk sampai ke puncak. setelah sampai kepuncak akan menikmati keindahan alam yang jarang kita temui… usaha yang dilakukan selama perjalanpun akan terbayar, begitu pula dalam hal beribadah. Dalam beribadah kepada-Nya kita jangan memikirkan apa yg akan kita dapatkan tetapi fokuslah untuk terus beribadah dengan niat yang tulus dan ikhlas. “Allah tidak akan melihat berapa banyak engkau beribadah, melainkan karna apa engkau melakukan ibadah itu” dalam beribadah harus diiringi dengan niat tulus dan ikhlas tanpa pamrih itu akan lebih baik. untuk itu saudaraku… marilah kita terus berusaha untuk memperbaiki diri dari sekarang, janganlah mengeluh karna allah tidak menyukai orang yang mengeluh, untuk itu marilah Jalani dengan sabar dan Terima dengan ikhlas.

semoga Tulisan ini bermanfaat !!

sumber :Disini

    • oedi
    • July 18th, 2011

    Subhanallah… sebuah artikel yang apik dan penuh inspirasi..
    Gambaran yang terdapat di dalam cerita diatas adalah sebenarnya yg sering terjadi di kehidupan kita. Tentang betapa sangat sedikit dari kita yang mau bersusah payah terlebih dulu demi menggapai kesuksesan… Sangat jarang diantara kita mau menempuh jalan yg sulit, padahal di ujung sana ada banyak keindahan yg menanti… sehingga tersesat dan menempuh jalan yg keliru adalah hasilnya…
    Semoga tulisan ini semakin menyadarkan kita bahwa perjuang keras demi hasil yang maksimal dan di ridhai-Nya adalah mulia. Sehingga kian membentuk karakter pribadi yang mulia pula…
    Makasih Dik telah mengingatkan, terus semangat deh nulisnya…🙂

  1. karena ia tahu ada Allah di sampingnya… maka kau akan dapati dirimu tetap berjalan menyusuri kehidupan saat yang lain memutuskan untuk berhenti dan pulang… –> iya🙂

    Allah tidak akan melihat berapa banyak engkau beribadah, melainkan karna apa engkau melakukan ibadah itu –> tersadar.. *astaghfirullah

    makasih ya dik.. nice share🙂

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: